Masa Masa Paling Indah.. Masa-masa di Sekolah


Resah dan gelisah… Menunggu disini
Disudut sekolah…
Tempat yang kau janjikan
Ingin jumpa denganku
Walau mencuri waktu…
Berdusta pada guru

Malu aku malu pada semut merah
Yang berbaris di dinding
Menatapku curiga
Seakan penuh tanya… Sedang apa disini ?
Menanti pacar jawabku

Sungguh aneh tapi nyata tak’kan terlupa…
Kisah kasih disekolah… Dengan si dia
Tiada masa paling indah… Masa-masa disekolah
Tiada kisah paling indah… Kisah-kasih disekolah

~Chrisye (Alm)

Dipikir-pikir tidak berlebihan sih memang, masa-masa itu paling indah.. meskipun kehidupan saya cukup prihatin waktu itu. Indahnya masa remaja dan segala warna-warninya tetap ada dan tersimpan baik di hati dan memori. Apalagi kalau keingat si dia.. seseorang yang kita sukai, yang kita naksir, seseorang yang bikin hati deg-degan dan salah tingkah dibuatnya.. setiap kita pasti mengalaminya kan?

Tak terkecuali saya, orang mungkin menyebutnya cinta monyet, atau cinta pertama. Saya sendiri sejak SD  Kelas 5 atau 6 perasaan seperti itu mulai muncul, mulai melihat, memperhatikan, dan merasakan.. ada 1 teman perempuan di kelas yang saya taksir, awalnya memang dari mata..lihat penampilannya yang cantik, rambut panjang, putih sih gak,, tapi ini gak cukup. Biasanya yang bikin lebih tertarik itu karena sikapnya.. cara berbicaranya santun, halus, baik, sopan.. pinter lagi.. nah ini yang suka bikin kesemsem..😀

Tapi waktu itu saya pendiam sekali (emang sekarang nggak? ya mendingan lah kalau sekarang) jadi disimpan di hati saja rasa-rasa itu, meski tidak bisa disembunyikan sebetulnya. Bakalan keliatan dari sikap dan gerak-gerik kita meski gak pernah diomongin. Lucu juga kalau diinget-inget.. mulai dari berangkat sekolah sampai pulang sekolah.. si dia selalu saya perhatikan. Saya tahu jam berapa biasanya dia berangkat sekolah, sampai saya ngitung-ngitung saya harus berangkat jam berapa biar bisa papasan dan ketemu di simpang jalan dan jalan bareng ke sekolah hahaha.. sampai pernah saya tunggu beberapa menit, ko tumben gak papasan, kemana dia.. (ceritanya khawatir) ..taunya si dia diantar bapaknya naik motor vespa..yah..gak bisa jalan bareng😦

Di kelas saya pernah jadi KM (Ketua Murid) beberapa periode.. karena dari kelas 1-6 muridnya kan itu-itu aja, dari 6 Periode itu, kalau gak salah lebih dari setengahnya saya jadi KM. Tiap hari kan ada jadwal piket bersih-bersih kelas, itu saya pernah sengaja naruh nama saya di jadwal piket biar bisa bareng sama si dia jadwalnya..hehe kadang saya yang nyapu, dia yang ngepel, saya ngepel dia nyapu, kadang bersihin jendela barengan pake koran..hahaha so sweet… “:)

Dan yang paling seneng lagi kalau sudah tukeran buku catatan, pinjam buku.. wah berbunga-bunga deh rasanya baca tulisannya, pegang bukunya..dijaga baik2 jangan sampai kotor, kena minyak, apalagi kehujanan.. kadang dilama-lamain.. sampe seminggu baru dibalikin. Begitupun sebaliknya, senang sekali kalau si dia pinjam catatanku, apalagi dia kebingungan ngerjain PR atau tugas, nanya nanya gitu.. dengan senang hati aku jelasin disampingnya.. hahahaha (beneran saya sampe ketawa geli nulisnya :D)

Itu kalau lewat rumahnya suka beda rasanya, ngelirik-lirik apa dia ada disitu gak ya, atau sebaliknya kalau si dia lewat rumah saya, saya kok deg-degan, malah malu (ini yg gak baik).. mestinya gak usah malu mesti rumahnya gubuk jelek dan sangat sederhana, jangan minder. Dulu saya suka minder kalau udah kepikiran saya ini orang miskin yang susah hidupnya.

Begitulah indahnya masa sekolah SD, meskipun begitu tidak sampai saya bilang saya suka dia atau dia suka aku, atau kita pacaran. Kita hanya begitu saja di keseharian sekolah.. tidak sampai macem-macem melakukan hal-hal yang kelewatan. Berbunga-bunga begitu saja. Sampai saya dan dia masuk SMP yang berbeda, meski sempat sedih gak satu sekolah lagi, ya kita jalani aja masing-masing, toh gak ada komitmen apa-apa memang hehe

Masuk ke SMP semua cerita itu hilang begitu saja dimakan waktu, sampai tiba kelas 2 SMP mulai muncul lagi perasaan-perasaan seperti itu. Kali ini dengan orang yang baru lagi, tapi tetep temen sekelas. Masih cinlok. Masih Cinmon. Penampilannya menarik, bersih, rapih, putih, rambut panjang bergelombang, tinggi hampir sama, mata agak sipit berkaca mata 8-)  yang ini agak centil dikit. tapi tetep baik banget orangnya, sopan.. kalau pinter ya rata-rata kelas lah kalau rangking.

Berawal dari seringnya dia pinjam catatan, selalu aja ada buku catatan yang dipinjam sama dia. Alasannya karena catatan saya lebih lengkap, tidak sekedar mencatat penjelasan guru yang ada di papan tulis saja. Sampe suatu saat dia suka iseng.. buku saya ditulis-tulisin..dikomentar2in, digambar2in.. mpe muji-muji disitu berikut emoticon2 lucunya tulisan tangan sendiri.. wah dari situ mulai deh saling memperhatikan, saling berbalas tulisan, buku catatan kita jadi medianya, kadang di sobekan2 kertas saat KBM berlangsung estafet gitu via temen, tempat duduk kita juga sejak itu jadi deketan..dia gak mau jauh-jauhan.Dijodoh-jodohin juga sama temen sekelas, suka dikompor-komporin.. di papan tulis kadang suka ditulisan Irwan Love… atau ditulis kata-kata cinta.. kayak itu tea ; IMU INU ILU.. by Irwan for…. sampe rame rebutan penghapus, malu.

Waktu itu sudah musim namanya pacaran, temen-temen saya beberapa punya pacar (masih untung tidak begitu banyak) mereka pacaran. Terus saya sama si dia statusnya apa? pacaran atau nggak?. Waktu itu saya masih seorang yang cenderung pendiam.. meskipun saya sama si dia suka begitu, keliatan sudah saling tertarik dan dekat, semua temen sudah tahu. tapi kita tidak sampai jadian untuk berkomitmen pacaran.Diluar sekolah paling kadang suka pengen telepon.. sampe diluar kepala lah nomer telepon rumahnya, dan waktu itu belum musim HP. Jadi yang namanya telepon umum koin pinggir jalan dan wartel jadi tempat favorit dan laku banget, sampai ngantri kalau mau telepon disitu.

Saya waktu itu termasuk yang gak mau pacaran, masih kecil dan memang gak boleh. Kata guru di sekolah dan guru ngaji saya gak boleh. Dan kita begitu hanya disekolah aja. Gak sampai jalan berdua dan main kemana gitu.. tapi yah bunga-bunganya, deg-degannya, geer geernya ngalemin.. tapi sekedar di kelas dan sekolah saja.

Ah dasar cinmon.

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s